ArenaLTE.com – Jejaring sosial untuk para profesional, LinkedIn, telah memiliki sebanyak 414 juta anggota di seluruh dunia. Untuk meningkatkan performanya terutama di kawasan Asia Pasifik, perusahaan tersebut membuka data center pertama di luar wilayah Amerika Serikat. Bukan Indonesia, tetapi Singapura yang dipilih menjdi lokasi data center yang terbentang seluas 23.500 kaki. Untuk membuka server tesebut, LinkedIn investasi sebesar SGD 80 juta.

Perusahaan berharap mampu memperkaya pengalaman pengguna LinkedIn yang terus bertumbuh di wilayah Asia Pasifik, termasuk meningkatkan kecepatan dan akses terhadap layanan LinkedIn saat mereka terhubung dengan kesempatan profesional di dalam jaringan mereka.

Data Center LinkedIn pertama di Asia_opt

Sejak Januari 2013, jumlah anggota LinkedIn di Asia Pasifik bertumbuh lebih dari dua kali lipat hingga mencapai lebih dari 85 juta anggota hingga akhir 2015. Angka ini mencakup lebih dari 16 juta anggota di Asia Tenggara (dimana lebih dari 5 juta anggota berada di Indonesia), lebih dari 34 juta di India dan lebih dari 7 juta anggota berada di Australia. Selama periode yang sama, pendapatan di Asia Tenggara meningkat lebih dari 3 kali lipat.

Data center terbaru di Singapura tersebut akan dimanfaatkan untuk mengelola berbagai akses dan trafik LinkedIn yang berasal dari wilayah Asia Pasifik, serta akan membantu mengelola satu per tiga trafik secara global. Selain itu data center ini juga akan melengkapi kebutuhan penyimpanan dan pemrosesan LinkedIn yang terus bertumbuh secara dimana di tahun 2015 pertumbuhan ini mencapai 34%.

“Asia Pasifik merupakan wilayah dengan pertumbuhan tercepat, dalam hal jumlah anggota LinkedIn di luar Amerika Serikat. Kami terus berinvestasi untuk memastikan pengguna mendapatkan pengalaman dan pelayanan terbaik, seiring dengan berkembangnya bisnis kami di wilayah ini,” kata Olivier Legrand, Managing Director of LinkedIn in Asia Pacific. “Dengan membangun data center yang dekat dengan para pengguna dan klien di wilayah ini, kami terus berupaya untuk menyediakan layanan yang lebih cepat dan handal untuk mereka. Selain itu, kami juga ingin berpartisipasi secara aktif untuk memfasilitasi berbagai kesempatan ekonomi di negara ASEAN termasuk Indonesia, Singapura, dan Malaysia.”

LinkedIn bekerja sama dengan Singapore Economic Development Board (EDB) sebagai upaya untuk menancapkan eksistensinya di wilayah ini melalui Singapura, termasuk salah satunya adalah pembangunan data center. Hal ini dilakukan untuk mendukung visi EDB yang ingin menjadikan Singapura sebagai pusat digital di Asia.

Sayang sekali bukan Indonesia yang dipilih menjadi lokasi data center. Padahal jumlah penggunanya di Tanah Air sangat besar. Tetapi jika melihat kualitas jaringan infrastruktur yang ada, Singapura masih menjadi pilihan yang paling baik selain Jepang untuk lokasi data center di kawasan Asia Pasifik.