Bootstrap Slider
Home > Review > Smartphone > Infinix Hot 2: Dari Google Untuk Emerging Market

Infinix Hot 2: Dari Google Untuk Emerging Market

REVIEW SECTIONS

RELATED REVIEWS

Review ViVo V5 : Senjata Komplit Penggemar Selfie
Review POLYTRON PRIME 7S : Sentuhan Bergaya Dari Dalam Negeri
Huawei P9: Standar Baru Fotografi Smartphone
Review LG V20: Smartphone Serba Premium, Termasuk Harganya
Review Motorola Moto E3 Power: Murah Tapi Kurang Powerful
Review Samsung Galaxy J3 2016: Sederhana, Biasa, Tapi Ini Samsung
Review LG X Power: Smartphone  4G LTE Menengah dengan Baterai Ekstra Tangguh
Review Lenovo Vibe K5 Plus: Smartphone 4G LTE Dengan Fitur Virtual Reality
PLUS
/
  • harga terjangkau
  • dukungan penuh Google
MINUS
/
  • desain yang obsolete
  • UI yang kurang user friendly

TREND HARGA

EDITORS' RATING
7.2
OVERALL
DESAIN 7
LAYAR 7
KAMERA 7
MULTIMEDIA 7.5
PERFORMA 7
VALUE FOR MONEY 7.5
USER'S RATING
0.0
OVERALL
DESAIN 0.0
LAYAR 0.0
KAMERA 0.0
MULTIMEDIA 0.0
PERFORMA 0.0
VALUE FOR MONEY 0.0
Add User Review

ArenaLTE.com Google mungkin tak menyangka, platform Android besutannya bakal berkembang seliar ini. Sampai-sampai jauh dari jangkauan kontrol mereka. Maka dari itu, mereka mengembangkan Android One. Proyek ini merupakan upaya Google menjaga orisinalitas Android, serta tentu saja, membentangkan jalan untuk pengembangan Android yang sesuai dengan road map perusahaan. Proyek Android One ini sudah melahirkan beberapa produk. Salah satunya adalah smartphone Infinix Hot 2, yang baru-baru ini saja dirilis di Indonesia.

Smartphone ini memang diciptakan untuk memenuhi kebutuhan pada emerging market, alias pasar di negara-negara berkembang. Makanya harganya hanya sekitar IDR 1,3 juta.  Harga yang sangat terjangkau untuk sebuah smartphone.

Jadi, meskipun mengusung julukan ‘Hot’,  jangan terlalu berharap smartphone ini tampil sexy, punya sesuatu yang  membuat pemiliknya betah berlama-lama menggunakannya, dan tak mau jauh-jauh dari si sexy. Berikut Ini review smartphone Infinix Hot 2:

Desain

Bayangan si sexy yang tampil menggoda langsung sirna begitu melihat smartphone Infinix Hot 2 ini. Duh, penampakannya benar-benar tak menarik. Sekeping papan hitam yang tampak kuno dengan balutan desain yang konservatif. Memang dari keterangan pabrikan, smartphone ini diciptakan untuk bertengger di segmen menengah bawah. Tapi tetap saja, bukan berarti desain dan tampilan boleh dibuat tak menarik.

Padahal, bisa saja misalnya sudut kaku di bagian pinggir belakang (cover belakang) dirancang melengkung seperti kurva, biar agak manis sedikit. Lis metal kelabu tua di bagian sisi yang dipadu dengan hitam glossy cover belakang, bukanlah paduan yang tepat. Apalagi bagian depan tak bisa menyembunyikan nuansa plastiknya.

Rasio antara luas layar dengan ukuran body juga kurang optimal, meskipun secara keseluruhan dimensi dan bobot smartphone ini masih bersahabat dengan genggaman tangan orang Indonesia rata-rata. Banyak sisa ruang di bagian bawah dan atas layar yang tak terpakai. Apalagi perusahaan tak menyertakan tombol navigasi fisik sehingga area di sektor bawah layar yang cukup luas jadi terlihat kosong.

Display

feautureArenaLTE-4949Layar 5 inchi membentang hampir memenuhi seluruh permukaan bagian depan. Ini ukuran yang disukai kebanyakan para pengguna smartphone. Cukup lebar untuk keleluasaan jemari, serta cukup nyaman di mata. Tapi juga tidak terlalu besar sehingga menyusahkan genggaman tangan. Menurut keterangan pabrikan, layarnya berbasis teknologi IPS dengan kualitas HD, yang berarti menjamin tampilan layar yang apik.

Tampilan layar memang terlihat cukup baik. Memang tidak sampai membuat terkesan, tapi juga tidak sampai membuat kening berkerut . Lumayanlah. Cukup bisa menjaga keseimbangan warna ketika menampilkan gambar.

Teknologi layar sentuh yang digunakan smartphone ini termasuk yang biasa-biasa saja. Respon terhadap sentuhan jari cukup baik, meski prosesnya tak begitu terlihat mulus. Selain itu dengan pengujian menggunakan multi touch tester, smartphone Infinix Hot 2 hanya bisa merespon 5 titik sentuh secara bersamaan. Bisa dimaklumi, mengingat untuk mendapatkan kualitas layar sentuh yang sempurna, ongkos produksi bisa lebih tinggi, dan itu akan berpengaruh ke harga jual yang pastinya akan melampaui harga untuk emerging market.

OS & Antarmuka

Screenshot_2015-10-23-05-22-12Yang jadi catatan adalah, smartphone ini memakai Android Lollipop 5.1.1 orisinal dari Google, jadinya malah beberapa menu terlihat tidak seperti biasa yang dijumpai pada smartphone-smartphone lain. Bagi yang tidak terbiasa, memang agak bingung, misalnya, mencari di mana hasil foto tersimpan. Karena semuanya berada di aplikasi buatan Google.

Sebagai seri Android One, Infinix Hot 2 menggunakan antarmuka standar tanpa kustomisasi atau perubahan kosmetik. Keuntungan menggunakan Android One, kita sudah mendapat dukungan serta garansi update berkala ke versi terbaru selama dua tahun.

Performanya pun menurut saya cukup memuaskan, cepat dan responsif.  Di bagian antarmuka terdapat perbedaan dari Android yang lazim saat ini. Jika kita memasuki menu aplikasi atau app drawer, terdapat halaman yang dijejali ikon aplikasi dalam konsep grid. Namun pola geser halamannya berubah bukan ke kiri ke kanan, melainkan scrolling dari atas ke bawah.

Update Android Marshmallow sebenarnya sudah mulai bergulir ke beberapa perangkat Android One. Sayangnya, saat kami menguji ponsel ini kami masih belum berkesempatan menikmatinya. Memang sempat ada update saat Infinix Hot 2 ini masih di meja redaksi, namun hanya perbaikan untuk Android Lollipop 5.1.1.

Kamera

Hangout. Camera: infinix hot 2

A photo posted by Arena LTE (@arenalte) on

Toys. Camera: infinix hot 2

A photo posted by Arena LTE (@arenalte) on

Desk. Camera: infinix hot 2

A photo posted by Arena LTE (@arenalte) on

Office. Camera: infinix hot 2

A photo posted by Arena LTE (@arenalte) on

Smartphone ini mengikuti tren smartphone masa kini, punya dua kamera. Satu kamera utama di belakang dengan besaran resolusi 8 MP. Masih tertinggal dengan kebanyakan smartphone- smartphone keluaran teranyar. Namun untuk ukuran smartphone kelas menengah bawah, kapasitas sebesar itu sudah cukup memadai. Yang penting, bagaimana performanya?

Secara umum, sensor kamera utama yang ada di belakang sudah cukup baik. Foto yang dihasilkan sudah memiliki kerapatan pixel yang membuatnya tampak tajam. Keseimbangan warna juga baik, meskipun cenderung agak pias sedikit. Terutama apabila menggunakan moda HDR, karena pada moda ini ada penambahan exposure. Moda ini cocok digunakan untuk kondisi dengan cahaya redup. Kalau dipakai di luar ruang dengan kondisi cuaca cerah, bakal didapat hasil yang over exposure.

Kamera depan, yang kegunaan utamanya apalagi kalau bukan untuk selfie, hanya memiliki besaran 2 MP. Termasuk ketinggalan dibanding pesaing-pesaing yang rata-rata sudah di atas itu. Namun jangan khawatir, karena besaran 2 MP sebenarnya sudah cukup untuk menghasilkan foto diri yang bagus. Hanya saja, jangan berharap hasil fotonya bakal mempercantik wajah Anda. Apalagi kalau kepingin hasil foto dicetak dalam ukuran besar.

Multimedia

Area multimedia pada Android Lollipop 5.1.1 sudah cukup lengkap. Fasilitas seperti musik dan video bisa dinikmati sebagai layanan standar. Kita bisa menikmati pemutar musik yang mendukung file musik seperti MP3, OGG, FLAC, AAC, dan WMA. Atau juga memutar fle-file video seperti MP4, MKV, dan MOV.

Tapi pemutar musiknya belum didukung dengan equalizer sehingga kita harus menerima kualitas suara yang keluar apa adanya. Output audio yang memancar dari speakernya cukup nyaring tapi tak bisa diandalkan. Karena suara agak pecah saat volume disetting ke level maksimal. Tersedia radio FM untuk melengkapi sektor hiburan, tapi tancapkan dulu earphone karena aplikasinya tak mau menangkap sinyal radio  tanpa dukungan aksesoris ini.

Performa

Prosesor & Memori

Screenshot_2015-10-23-05-21-14Screenshot_2015-10-23-05-18-34Untuk dapur pacu, Infinix Hot 2 ditancapkan prosesor MediaTek MT6580 Quad Core Cortex-A7 dengan kecepatan 1.3 GHz dengan dukungan RAM 2GB. Sementara pengolah grafisnya mengandalkan GPU Mali 400MP.  Bekal ini membuat aksi multitasking Infinix Hot 2 terasa tetap  ringan.

Akselerasinya pun terasa gesit tanpa terganggu lagging. Dipakai bermain game kasual tidak lemot dengan dukungan grafis memadai. Hasil pengujian menggunakan Antutu Benchmark mencatatkan skor 20682. Sementara tes performa menggunakan Quadrant Benchmark Infinix Hot 2 meraih skor 9203. Artinya, performanya sudah cukup baik untuk aktivitas standar. Tapi jika ingin ngotot dipakai bermain game berat atau aksi multitasking ekstrim, ponsel ini diijamin akan ngos-ngosan.

Kapasitas memori yang dimiliki ponsel ini adalah 16 GB untuk ROM, serta 2 GB RAM. Sudah cukup memadai untuk menjalankan fungsi-fungsi yang dimilikinya. Gudang penyimpanan internal sebesar 16 GB itu sendiri hanya tersisa 11,68 GB untuk menyimpan file aplikasi dan file-file lain. Namun memang lebih baik bila file-file dari luar hasil download disimpan di kartu memori eksternal, yang slonya juga sudah tersedia.

Baterai

Infinix Hot 2 mengemas baterai bertipe removable dengan kapasitas standar 2200 mAh. Jika dipakai menjalankan aktivitas yang berat seperti browsing terus menerus, atau bermain game tanpa henti tenaganya akan cepat menyusut. Rata-rata Infinix Hot 2 bisa bertahan 10-11 jam untuk pemakaian normal. So, jika ingin lebih irit daya, matikan internet saat tak diperlukan dan atur brightness sebisa mungkin di level terendah sesuai kebutuhan.

Konektivitas

Screenshot_2015-10-23-05-11-16Kami sedikit kecewa karena smartphone ini belum mendukung konektivitas 4G LTE. Tapi bisa dipahami mengingat harga jualnya yang hanya di kisaran sejutaan membuat perusahaan harus melakukan limitasi fitur dan spesifikasi di beberapa area. Infinix Hot 2 hanya berbasis 3G/HSDPA dengan satu micro SIM card primer saja yang bisa terkoneksi jaringan tersebut. Slot micro SIM satu lagi lebih fokus difungsikan untuk aktifitas voice dan SMS.

Tapi konektivitas standar seperti Bluetooth v4.0,Wi-Fi a/b/g/n dan WLAN. Tak ketinggalan GPS (a-GPS) sudah dibenamkan untuk mendukung fitur seperti peta. Port microUSB v2.0 bisa dipakai untuk pengecasan dan transfer data. Oh ya, Infinix Hot 2 juga tidak mendukung fitur USB OTG.

Value for Money

Infinix Hot 2 adalah salah satu smartphone yang cukup bertenaga di segmen entry level. Bisa dimaklumi karena perangkat ini didukung program Android One sehingga mengusun harga terjangkau. Bahkan patut dicatat jika di antara smartphone Android One yang ada di pasaran saat ini, Infinix Hot 2 merupakan seri dengan RAM terbesar.

Di sisi lain, Infinix Hot 2 pun tetap memiliki keterbatasan. Mulai dari minus jaringan 4G LTE, tak tersedia dukungan USB OTG di sektor konektivitas. Desain yang bisa dibilang sedikit ‘usang’ serta tampilan antarmuka standar pun mungkin harus dicermati juga.

USER REVIEWS

sort by | date | rating