ArenaLTE.com – Varian baru ransomware yang kian gencar membidikkan sasaran mereka ke perusahaan, menjadikan tingkat waspada harus semakin ditingkatkan. Trend Micro perusahaan software dan solusi keamanan, bersamaan dengan digelarnya acara pembukaan kantor barunya di Jakarta. Menyampaikan agar pengguna dapat meningkatkan kewaspadaan akan aksi-aksi baru kejahatan online yang dirancang kian canggih.

“Seperti yang telah diprediksikan sebelumnya oleh Trend Micro, tahun ini dunia keamanan siber akan diwarnai dengan maraknya pemerasan melalui online dengan memanfaatkan ransomware. Meskipun industri keamanan sendiri tak henti-hentinya melakukan beragam upaya untuk menelurkan strategi-strategi dan solusi-solusi baru dalam rangka memeranginya,” jelas Dhanya Thakkar, Managing DIrector and VP, Asia Pacific at Trend Micro di Jakarta.

Ia menuturkan bahwa saat ini pengguna perangkat komputasi dan perusahaan kurang teredukasi akan ancaman kejahatan online lewat ransomware serta langkah-langkah pencegahannya. Hal ini menjadikan mereka sebagai pihak-pihak yang rentan terhadap ancaman malware yang dampaknya tidak saja dapat menghancurkan file-file penting miliknya.

Hal yang lebih mencengangkan lagi adalah fakta bahwa tak sedikit perusahaan yang lebih rela untuk membayar tebusan bila ternyata di kemudian hari data mereka berhasil dirampas dan digunakan untuk memeras mereka, alih-alih memperkokoh strategi pencegahan dini dari ancaman kejahatan online.

Dhanya Thakkar (1)

Sebuah Institute for Critical Infrastructure Technology (ICIT) pernah mengungkapkan temuan mereka di sepanjang 2015, bahwa korban kejahatan onlinediperas untuk membayar sejumlah uang yang besarnya antara $21 hingga $700 agar file-file penting perusahaan mereka yang dicuri bisa kembali.

Besarnya tebusan itu sendiri biasanya tergantung pada varian ransomware atau sekehendak penjahatnya, jenis perangkat yang terinfeksi, atau demografik dari korbannya itu sendiri. Data yang dilansir dari lembaga Internet Crime Complaint Center (IC3) FBI Amerika memperlihatkan adanya kerugian dengan total lebih dari $18 juta yang diakibatkan oleh varian CryptoWall ransomware berdasarkan laporan dari para korban sejak April 2014 hingga Juni 2015.

Taktik serangan Penjahat Cyber

Telah lama diketahui bahwa komplotan penjahat siber begitu gigih dalam memanfaatkan kode-kode pemrograman jahat untuk menggasak file krusial perusahaan dan gencar melancarkan ancaman pemerasan kepada para pengampu kebijakan sebuah perusahaan yang menjadi target dan memaksa mereka untuk menyediakan tebusan. Jenis ancaman ransomware biasanya memanfaatkan kode-kode jahat yang disisipkan melalui phishing email maupun melalui beragam metode social engineering yang dirancang sedemikian licin sehingga target terpancing untuk mengklik tautan atau mengunduh file lampiran yang sudah disisipi dengan malware. Bahkan, crypto-ransomware yang semula mereka gunakan sebagai alat kejahatan kini telah berevolusi menjadi kian canggih.

Penjahat siber gigih sekali bereksplorasi untuk mencari cara-cara baru dalam melancarkan serangan sehingga terkesan lebih personal yang membuat calon korban terperdaya dan teryakinkan. Ini baru permulaan saja. Teknik-teknik yang mereka gunakan pun makin kreatif dengan memanfaatkan celah-celah kerentanan yang terdapat di macros dan scripts, sehingga tampilan crypto-ransomware yang mereka lancarkan seolah tampak profesional. Kadang mereka juga menambahkannya dengan fungsi-fungsi baru yang lebih canggih supaya membuat korban makin tak berdaya, misalnya dengan cara memodifikasi master boot record, crossing networks, dan crossing platforms pada sistem komputer korban-korban mereka.

Jenis ransomware baru bernama Maktub Locker bahkan bisa mencium di mana calon korban tinggal, jadi ketika ransomware ini dikirimkan mereka tak lupa mencatumkan alamat calon target supaya mereka terperdaya dan kiriman tersebut terlihat seolah-olah resmi berasal dari pihak-pihak yang berwenang. Bahkan lebih jauh lagi, dalang-dalang kejahatan siber yang sebelumnya terkenal gemar melancarkan jenis serangan yang berbeda, kini pun ikut terjun bergabung dengan komplotan yang memanfaatkan crypto-ransomware dalam melakukan aksi kejahatan siber.

“Pengelola IT hendaknya menangkap adanya ancaman ini bukan saja sebagai kasus per kasus, melainkan sebagai ancaman bagi perusahaan secara keseluruhan, serta perlunya perencanaan yang matang untuk meminimalkan risiko sehingga dapat menghindarkan terjadinya gangguan yang bisa mengancam reputasi perusahaan dan mengakibatkan terjadinya kerugian bisnis lebih lanjut,” tambah Dhanya

Ia menuturkan bahwa dengan cara mengadopsi solusi keamanan cerdas secara berlapis yang mampu melindungi seluruh lini dan sumber daya di perusahaan. Sangat dianjurkan pula agar mereka dapat mengedukasi karyawan soal keamanan dalam ber-Internet dan strategi backup yang tepat,” tambah Dhanya.