ArenaLTE.com – Intel Security belum lama ini mengungkapkan temuan dari survei yang meneliti prospek Kepemimpinan Dunia Usaga terhadap Internet of Things (IoT) dan dampaknya terhadap strategi keamanan bisnis. Survei dilakukan di Singapura, Malaysia, Thailand, Indonesia dan Filipina, dan menampilkan analisis luas dari pemain kunci dalam organisasi IT, kalangan CEO untuk pengembang untuk administrator sistem. Total responden yang terlibat sebanyak 1.953 orang.

Dari negara yang disurvei, Thailand menjadi peringkat terendah untuk kesadaran keamanan IoT dengan level 39 persen dari para pemimpin IT yang mengakui kebutuhan untuk perangkat tambahan harus dibuat untuk kontrol keamanan IoT. Sementara Filipina menjadi peringkat tertinggi sebagai yang paling sadar 53 persen untuk keamanan IoT. Singapura, negara dengan penetrasi ponsel tertinggi secara global, berdiri di posisi 42 persen, sementara Malaysia dan Indonesia masing-masing mencapai 46 persen dan 40 persen.

Temuan survei cukup mengejutkan, mengingat Asia Tenggara sedang dipertimbangkan sebagai pasar penetrasi terbesar untuk perangkat IoT global. Sementara ukuran pasar IOT di Asia Pasifik diperkirakan akan tumbuh menjadi US $ 862 juta pada tahun 202. Intel Security memprediksi bahwa kerentanan tumbuh timbul dari teknologi baru seperti serangan DDoS dan perangkat spammed akan membuka kemungkinan baru untuk hacker dan penjahat dunia maya dapat beraksi.

Dikutip dari siaran pers Intel Security (1/3/2016), saat ditanya tentang solusi pilihan mereka untuk meningkatkan tingkat keamanan organisasi mereka terhadap latar belakang dari sebuah implementasi IoT, pemimpin IT dari hampir semua negara sepakat pada teknologi keamanan yang canggih sebagai yang paling penting. Solusi lain yang disukai oleh semua negara adalah membangun kesadaran keamanan di level karyawan, menyiapkan komite pengarah IT dan meningkatkan staf departemen keamanan.

Sementara meningkatkan arsitektur sangat penting, efisiensi dan efektivitas program pendidikan organisasi ‘dalam memastikan karyawan mereka mematuhi kebijakan keamanan adalah sama penting untuk memastikan keamanan maksimum. Dari negara yang disurvei, hampir semua pemimpin IT percaya bahwa deteksi dan alat analisis yang lebih baik akan relevan untuk menjamin keamanan. Pemimpin IT dari Singapura, Malaysia dan Filipina diyakini lebih banyak berperan dalam pelatihan keamanan IT, sedangkan dari Thailand dan Indonesia diyakini lebih sedikit staf keamanan IT yang akan membantu.